Ayah Metertawakan Anaknya Kerana Menganggap Kayu Busuk Ini Sebagai Harta Karun! Ternyata Selepas Diteliti, Ahli Sejarah Berkata Ini Barang Berharga Jutaan!

Sharing is caring!

Semua anak pasti suka bermain berburu harta karun. Pada bulan Mac kemarin, seorang anak 13 tahun bernama Archie Wood bersama ayah ibunya pergi berlibur ke Bexhill Beach.

Loading...

Pantai ini terkenal banyak barang peninggalan perang yang terdampar di daratannya. Sang ayah sampai sengaja membeli alat detektor untuk mencari harta karun bersama Archie.

Selama mencari, Archie menemukan sepotong kayu apung. Potongan kayu itu terlihat sangat unik, jadi Archie menghabiskan banyak waktu untuk menggali kayu itu keluar.

Saat berhasil mengambil kayu itu keluar, Archie merasa ini sangat luar biasa kerana potongan kayu itu lebih dari yang dibayangkan. Dia pun menunjukkan kayu itu pada ayahnya, lalu ayahnya menertawakannya kerana Archie menganggap kayu itu sebagai harta karun.

Archie merasa bahawa kayu yang ia gali bukan kayu biasa, jadi ia pun membawanya pulang.

Potongan kayu itu memiliki panjang setengah meter dan beratnya sekitar 4 kg. Archie mencari banyak informasi mengenai kayu ini, tapi ia tidak menemukan informasi yang relevan.

Loading...

Kemudian, dia pun membawa kayu itu ke museum untuk diteliti. Ahli di museum sangat terkejut ketika tahu bahawa kayu itu bukanlah kayu asli, melainkan ini adalah tanduk Auroch (sapi kuno).

Sapi jenis ini telah lama punah dan dulunya pernah hidup di Eropa dan menyebar di Asia serta Afrika Utara. Ternyata Archie telah menemukan tanduk Auroch yang telah berusia sekitar 4000-6000 tahun yang lalu.

Pekerja museum memang sedang mempelajari mengenai ekosistem pada masa itu dan fosil tanduk Auroch ini sangat penting bagi mereka.

Mereka menawarkan 3 juta pada Archie untuk membeli tanduk tersebut. 3 juta bagi anak 13 tahun adalah angka yang cukup besar.

Tapi, menurutnya fosil tanduk ini penting untuk diteliti dan dipelajari lebih lanjut sehingga ia memutuskan untuk menyumbangkannya ke museum.

Loading...

Sekarang, tanduk itu telah menjadi koleksi milik Museum Bakersfield. Archie sebagai penyumbangnya juga mencantumkan namanya di museum.

Sumber: bomb via IniSerius.com

AKIBAT SIKAP BOROS SUKA HABISKAN DUIT TEMAN LELAKI, MAKNYAH INI DI BUNUH KEJAM SEBELUM MAYAT DI SUMBAT KE DALAM LUGGAGE DAN DI CAMPAK KE DALAM GAUNG

SEORANG mak nyah cantik, Barbie Ann Reilly, 23, ditemui mati dengan kesan berlumuran darah dalam sebuah bagasi di Bacoor, Filipina, baru-baru ini.

Mayatnya ditemui dalam kedudukan mengiring dan dibalut dengan plastik hitam.

Susulan itu pihak polis menahan suspek yang dipercayai bertanggung jawab membunuh mangsa iaitu teman lelakinya sendiri, Che Yu Tsai.
Suspek ditahan selepas rakaman kamera litar tertutup (CCTV) kondominium menghubungkan pihak polis dengan jenayah yang dilakukan suspek.

Akibat Sikap Boros Suka Habiskan Duit Teman Lelaki, MakNyah Ini Di Bunuh Kejam Sebelum Mayat Di Sumbat Ke Dalam Luggage Dan Di Campak Ke Dalam Gaung

BARBIE DAN TEMAN LELAKINYA, YU TSAI.

Seorang pengawal keselamatan yang bertugas pada hari kejadian, merupakan saksi penting kes berkenaan kerana dia merupakan individu yang mula-mula mengesan ada sesuatu tidak kena telah berlaku.

Ketika melakukan rondaan waktu pagi di tingkat 11, pengawal terbabit ternampak pintu rumah Barbie terbuka lantas dia mengetuk pintu kerana curiga, seterusnya memasuki rumah apabila ketukannya tidak berjawab.

Sebaik masuk, dia menemui kesan tompokan darah di lantai dan dinding rumah mangsa.
Hasil pemeriksaan CCTV, mangsa dilihat kali terakhir memasuki rumah berkenaan jam 11.40 malam, Jumaat lepas bersama teman lelakinya.

Keesokan harinya, Yu Tsai dilihat keluar membawa sebuah bagasi yang kelihatan terlalu berat untuk diangkat. Di dalamnya, terdapat mayat Barbie.

Mayat Barbie kemudian dicampak suspek ke kawasan hutan di lebuh raya berhampiran kediaman mangsa.

Hasil soal siasat, suspek mengaku membunuh teman wanitanya itu kerana kerap meminta wang dengan cara menikam Barbie atau nama sebenarnya, Del Rosario di leher sehingga mati.

MYNEWSHUB.CC via IniSerius.com

Loading...
Di kemaskini dan Di olah Oleh : Kisah Benar Media Network
Loading...